Beautiful Malang Travel Mart 2019: Acara Keren Buat Persiapan Liburan

Hai, Mak, bentar lagi musim liburan, lho! Kan udah hampir akhir tahun. Duh, nggak kerasa ya kayaknya kemarin baru aja ganti tahun sekarang udah mau Desember aja. Ada bayangan nggak  kira-kira mau kemana atau pengen ngapain gitu. Liburan buat emak-emak kayak kita penting nih selain untuk mencegah depresi karena kesibukan domestik (maklum kita kan emang makhluk paling rempong dua dunia: dunia nyata dan dunia maya). Kegiatan rekreatif bisa juga lho menurunkan resiko penyakit kardiovaskuler. Duhh.. hehe..

Gini Mak, kebetulan Sabtu kemarin 14 September saya diundang ke acara Beautiful Malang Travel Mart di hotel Atria. Acara yang dibuka secara resmi oleh walikota Malang, Bapak Sutiadji ini mendapatkan apresiasi yang luar biasa. Terbukti dari animo para peserta yang sangat antusias mengikuti rangkaian acara dari awal hingga akhir. Coba kalo Emak kemarin ikutan kan kita bisa seru-seruan bareng ya!

Emang di sana ada apa sih? Gini, acara ini sebagai sarana untuk mengumpulkan pihak buyer dan seller yang bergerak di dunia rekreatif.  Banyak lho masyarakat dari kalangan umum belum tahu kalo Malang ternyata punya banyak pilihan destinasi wisata baik yang alami maupun buatan, termasuk yang wisata kuliner dan belanja.

Ehmm. Kalo ngomongin wisata kuliner dan belanja pasti deh Emak-emak pada semangat. Ngomongin wisata, kota Malang sebenarnya nggak bisa lepas dari sinergitas antara kabupaten dan kota Batu, sih. Lokasi yang berdekatan membuat ketiga wilayah ini saling berkolaborasi untuk mendukung dan mensupport dunia pariwisata di Malang raya.

Beberapa waktu terakhir ini dunia pariwisata terus berbenah dan tak terbendung lagi. Ada banyak destinasi –destinasi baru bermunculan dengan mengusung berbagai konsep unik masing-masing. Nah, event ini berusaha mewadahi para buyer dan seller di dunia rekreasi tersebut untuk saling bertemu dan bertamu.

Peserta seller berasal dari pelaku usaha hotel, café, resto, travel, toko oleh-oleh dan kampung-kampung wisata ikonik di Malang dan sekitarnya. Kesempatan langka ini dimanfaatkan para seller untuk memberikan info seluas-luasnya tentang produk andalan atau layanan premium yang mereka tawarkan. Sementara bagi buyer, kesempatan ini mereka gunakan untuk mencari fasilitas liburan terbaik.

Wah, di sini saya jadi terkagum-kagum lho betapa cantiknya Malang hingga sepertinya kalo dighibahin nggak bakal habis temanya. Di sini saya mewakili seller yang dikasih kesempatan untuk keliling sambil tanya macem-macem tentang fasilitas hotel, resto , travel atau pusat oleh-oleh beserta pritilannya. Saya juga dapat banyak informasi tentang desa-desa wisata dan kampung tematik yang kalo ditulis satu-satu bakal keriting kayaknya ini tangan. Salah satunya kampung heritage yang ada di daerah kayutangan.

Kampung heritage ini baru saja diresmikan beberapa waktu yang lalu. Di sana kita bisa belajar sejarah tentang kebesaran kota Malang di masa lampau. Kita bakal nemuin banyak barang antik  jadul zaman nenek-nenek kita dulu. Khusus ini nanti saya tulis di artikel tersendiri ya.

Industri pariwisata yang berkembang pesat mau tak mau memaksa para pelaku usaha untuk berlomba-lomba memberikan fasilitas yang terbaik. Wah, kita jadi dimanja deh kalo liat presentasi mereka. Termasuk di bidang perhotelan.

Contohnya nih, ada hotel The Onsen di Batu. Menawarkan konsep liburan ala negeri sakura Jepang. Banyak spot-spot foto menarik yang bikin kita ngerasa di negeri sakura bangeeet. Kita bisa juga lho sewa baju kimono terus jalan-jalan sambil foto-foto di gerbang merah Torii. Tempat tidurnya juga yang lesehan ala jepang seperti film-film samurai gitu. Harus nginep ya? Gimana kalo misal kita cuma pengen nyewa baju sambil foto-foto doang? Boleeeh, gak harus nginep kok.

Untuk masuk ke tempat instagramable kayak gini kamu cuma perlu bayar 50K yang bisa ditukar voucher makan fushimi seharga 40k. Eh, pihak hotel malah cerita lho kalo pengunjung meraka tuh malah kebanyakan dari luar Malang raya. Sementara orang asli Malang malah belum banyak yang tahu keberadaannya. Duhh.. tapi bener sih. Saya aja tahu pertama kali gegara liat liputan Dikta, vocalis Yovie & Nuno di ANTV coba. Padahal saya asli arema lho. Haha..

Nah ada lagi nih, Ubud Hotel yang mengusung konsep Bali. Jika hotel Olsen membawa kita ke negeri sakura, maka di Ubud kita menemukan suasana Bali. Begitu nyampe di sini, kayaknya kamu bakal lupa deh kalo kita lagi di Malang bukan di Bali. Mulai dari sesajen, wardrop para waitressnya, suasana kamar dan pemandangannya, sampai gamelan bali yang rancak itu bakal menemani liburanmu yang unforgettable.

Ada juga hotel Grand Palace yang mengusung konsep Roman classic dengan sentuhan detail warna putih dan emas yang kesannya mewah banget. Setiap sudut ruangan benar-bener instagramable tapi tetap ramah di kantong untuk ukuran hotel bintang tiga. Apa lagi ya? Ada hotel Swiss bellin, Ollino Garden, Santika, Ibis, duhh banyakkk banget. Yang pasti mereka punya keunikan tersendiri. Nggak cuma hotel, pihak villa, cottage dan guest house juganggak mau ketinggalan menyuguhkan fasilitas yang bikin kamu ngiler pengen cepet-cepet liburan.

Dari pihak travel juga nggak mau kalah nih yang menawarkan paket tournya. Mau ke Bromo, taman kelinci, perah susu pujon atau sekedar pengen cobain parahlayang? Malang semua punya.

Saat ini yang lagi trend kampung-kampung wisata tematik. Misal makam Ki Ageng Gribik yang terkenal sebagai kampung religi. Ada lagi Kampung Biru Arema yang berada di seberang kampung warna warni. Di sini kita bisa lho ketemu sama emak-emak kreatif yang suka bikin kerajinan tangan dari flannel. Mereka akan senang hati ngajarin kita bikin macem-macem tas atau gantungan kunci.

Udah pernah ke Jatim Park? Nah, tempat ini merupakan  salah satu ikon andalan kota wisata Batu. Jatim park udah berkembang jadi 3 lho dan setiap tempat mengusung konsep yang berbeda. Jatim park 1 identik dengan wahana permainannya, sementara Jatim Park  2 identik dengan kebun binatang dan yang terakhir yang baru di bangun Jatim Park 3 mengusung konsep dinosaurus.

Ada lagi wisata petik kopi di desa Ampelgading, Tirtoyudo. Di sana kita bisa liat gimana sih perayaan musim panen dan tanam kopi. Di stand ini saya juga nyobain kue tradisional iwel-iwel yang dibuat dari beras ketan campur kelapa parut, di isi gula jawa dan dibungkus daun pisang. Yummy. Konsep alam berbalut budaya yang cantik menjadikan liburan keluarga kali ini jadi lebih berkesan.

Ehmm, tempat nginep udah, destinasi wisata udah, apa lagi ya? Ohya, oleh-oleh. Nggak afdhol kan kalo abis bepergian gak bawa oleh-oleh buat teman atau keluarga di rumah? Nggak usah bingung, Mak. Ada kue pastry-nya Malang strudel, keripik buah atau keripik tempe yang asli Malang. Atau bisa juga beli kaos malangan dan merchandisenya.

Jempol empat deh (dua jempol tangan plus dua jempol kaki) buat dinas pariwisata Malang yang udah all out untuk acara ini.  Eventnya keren bertabur voucher plus hadiah dari para vendor. Pulang acara tas eyke langsung penuh isi brosur, voucher plus merchandise. Siap eksekusi pokok e. Tinggal ngerayu Pak Su buat diajak honimun lagi nih. Hehe..

9 thoughts on “Beautiful Malang Travel Mart 2019: Acara Keren Buat Persiapan Liburan

  1. Mbak Santi kok kayak tahu aja dengan apa yg kupikirkan, hehe. Emang saya udah nyusun rencana liburan karena nanti si kakak bakalan pulkam ke rumah dari ponpes nya. Ehh, beneran saya kok baru tahu yg Onsen, yak. Pinteran Dikta, hehe
    Pas banget karena anak sulung saya itu doyan yg berbau Jepang. Dapet deh 1 planning tempat 🙂 Thanks for the info. Yang lain juga bakalan saya pertimbangkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.